Rahasia Pintar Menggunakan AC di Rumah

Saturday, August 19, 2017


Kali ini saya mau share tentang kenyamanan di rumah nih Gaes, salah satu hal terpenting dalam keseharian. FYI, saya sempat operasi sinus dan punya alergi, kondisi yang membuat saya harus pinter-pinter ngejauhin hal yang bisa bikin pusing.

Duh.

Intinya, harus jauhi stres, nangis lama-lama, semua yang bisa bikin saya merasa gak nyaman, karena kalau ngga, saya bisa batuk-batuk hingga sesak. Hiks, iya, seperti itulah.

Rempong sih, tapi makin lama makin ngerti titik lemah diri sendiri, dan sebisa mungkin saya selalu membuat diri saya nyaman. Jauh-jauhin masalah yang bisa bikin cranky.

Dan kenapa saya ingin sharing tentang kenyamanan di rumah? Karena bagi saya, itu krusial banget, ya ngga sih? tentang apa yang kita rasain setiap harinya dan akan berpengaruh ke suasana hati selama seharian.

Kehidupan saya semenjak hijrah ke Ibukota sangat berbeda drastis dari kehidupan di Kampung Halaman, Garut yang notabene sejuk dan bahkan sering dilanda musim dingin yang menusuk hingga tulang, sementara di Jabodetabek, jarang sekali ngerasain hawa sejuk, kecuali di daerah-daerah tertentu mungkin ya, tapi selebihnya kita akan ngerasain hawa panas.

Saat kepanasan, ternyata emosi saya jadi gampang kepancing. Bawaanya dikit-dikit pengen marah, gak bisa jauh-jauh dari kipas, dan boros tisu. Gak cuma itu, jalani aktivitas juga gak fokus, bawaannya haus dan pengen nyeruput es teh manis terus, haha.
Terlebih saat saya hamil beberapa tahun lalu, menjelang usia kandungan ke tujuh bulan dan perut sudah berat dibawa jalan, banjir keringat di badan udah gak bisa dikontrol lagi. Gak ada nyaman-nyamannya deh, ampuuuun.

Saat itu, solusi satu-satunya yang terpikir adalah, PASANG AC.

Udah gak kepikiran hal lain, pokoknya harus segera pasang AC. Dan mulailah saya dan suami berburu AC ke Toko Elektronik. Milih AC juga agak picky karena harus pastiin yang gak cuma bikin adem, tapi harus tahan lama dan bisa bantu bunuh kuman di udara, karena kan bakal ada bayi di rumah yang penciuman dan pernafasannya sensitif.

Nyaman di rumah dengan Air Conditioner (AC). 
Dengan adanya AC yang bisa bikin rumah adem, bukan berarti gak ada PR-PR lain, posisi AC dipasang juga saya dan suami pikirkan baik-baik, supaya anginnya gak kena langsung ke bayi kami. Selain itu, perawatannya juga dipastikan gak telat, minimal gak nunggu AC bunyi berisik dulu karena debu udah numpuk di dalam.

Udah gitu, karena kalau kelamaan kena AC bisa bikin kulit kering, jadi "ritual-ritual" seperti minum air putih yang cukup, pakai lotion, dan matikan AC saat tidak diperlukan banget, tetap kami lakukan
.

Flashback..

Waktu saya beli AC, saya berpikir untuk meletakkan AC (PK 2) di tembok yang berada tepat di depan pintu kamar saya. Alasannya saat itu sih lebih ke kenyamanan saya dan bayi, saya yang gak bisa kena angin dari AC secara langsung, selain itu saya ingin melindungi anak saya dari jangkauan angin AC secara langsung. Semacam diumpetin gitu letak AC nya dari kamar, tapi memang hal itu mengharuskan pintu kamar tidur selalu terbuka, kecuali saat suhu menjadi terlalu dingin, saya tutup pintu kamar seluruhnya atau sebagian.

Well, bad idea sih memang, saat itu pertimbangan saya membeli AC dengan PK 2 memang supaya suhu dingin dapat mencapai seluruh ruangan rumah yang tidak seberapa besar. Dengan kata lain, semua ruangan kebagian dinginnya tapi dengan harapan compressor AC gak harus kerja maksimum. Karena saya juga tinggal dengan Uwa saya yang juga tidak tahan di tempat yang suhu ruangannya panas, tapi juga gak bisa lama-lama kena kipas, suka pusing katanya, akhirnya saya beli AC yang PK nya dapat mencukupi seluruh ruangan.

Sempet saya ceritakan hal diatas ke Mas-mas yang melayani saya di Toko Elektronik, dan mas-nya bilang kalau itu seharusnya tidak dilakukan karena takutnya akan “memaksa” compressor AC bekerja dengan kapasitas diluar kemampuannya, hiks, tapi apa daya sayanya keukeuh. Syukurlah, setelah pemakaian kurang lebih lima tahun (hingga tahun ini, 2017), kondisi AC saya masih bagus dan belum ada keluhan-keluhan berarti. Tapi ini jadi pelajaran berharga untuk merawat AC lebih baik kalau-kalau nanti saya beli lagi.

Semenjak ada AC, suasana rumah jadi lebih nyaman. Ademnya bikin tenang melakukan pekerjaan sehari-hari, anak saya pun terjaga kualitas tidurnya karena gak kegerahan. Pun di Kantor, walaupun suhu AC-nya susah disesuaikan dengan keinginan pribadi karena pakai AC gedung (central), tapi saya pikir mendingan dingin aja daripada kepanasan, kan bisa pakai jaket supaya gak kedinginan banget, haha.


 Beberapa Tips merawat AC ala Hani.
  • Pastikan PK AC di rumah cukup untuk kebutuhan ruangan. Nah ini berkaitan dengan cerita saya diatas,tentang alasan kenapa saya membeli AC dengan PK yang lumayan besar. Kayaknya saya kapok sih gak bakal ngelakuin hal yang sama lagi terlebih karena saat ini kebutuhan AC sudah berubah. Anak saya sudah harus tidur di kamarnya sendiri. Rencananya kami akan pindah rumah dan nanti pasti akan ada penyesuaian lagi termasuk dengan penggunaan AC yang unitnya pasti harus nambah. Dan karena saya sudah cukup sering baca tentang AC di artikel-artikel terkait, saya makin ngerti nih kalau PK dari AC yang saya gunakan harus sesuai dan mencukupi kebutuhan ruangan, itu kalau saya gak mau AC di rumah cepet rusak.
  • Jangan langsung nyalain AC sesaat setelah AC mati entah karena mati listrik atau gak sengaja kepencet tombol remote buat mapiin AC. Minimal tunggu satu menit dulu baru idupin lagi AC-nya.
  • Service AC sesuai jadwal, minimal tiga bulan sekali. Saya pernah sih telat bersihin AC berhubung jasa layanan bersih-bersih AC-nya penuh langganan, akhirnya jadwal saya antri nunggu Pelanggan yang lain selesai, suhu AC jadi cenderung panas, dinginnya kurang berasa. Yang pasti sih kalau tidur malam hari, pasti jadi keringetan.
  • Usahakan BANGET jangan terlalu sering buka tutup pintu atau jendela. Ini agak PR kalau di rumah, karena anak saya lagi suka banget main di teras sama teman-temannya, tapi ya gitu jadinya bolak balik masuk rumah buat ambil mainan atau ambil makanan dan sebagainya, padahal di dalam rumah kondisinya lagi idupin AC. Keseringan buka tutup pintu saat AC nyala bisa bikin Kompressor rusak juga karena berkali-kali berusaha keras untuk menyesuaikan dan menjaga suhu ruangan.
  • Dll.
Sebenarnya banyak tips tentang cara merawat AC dengan baik dan benar, teman-teman bisa search artikelnya yang makin kesini makin banyak, itu untuk panduan saat kita akan membeli AC atau sudah menggunakannya tapi belum ngerti cara rawatnya. Dengan adanya AC di rumah, bener-bener bisa nambah kenyamanan ngelakuin aktivitas apa aja tanpa keganggu dengan suhu ruangan yang panas, karena itu AC berhak kita rawat juga.

Kompetisi #BeyondComforting
Naaah, daritadi saya ceritain pengalaman saya yang nyaman dengan adanya AC di rumah terus nih, sekarang saatnya kalian semua buat ceritain gimana nyamannya keseharian kalian dengan ikutan Kompetisi #BeyondComforting yang diselenggarakan Daikin mulai tanggal 1 – 21 Agustus 2017 ini.

Caranya gampang kok, baca nih petunjuknya DISINI.  Hadiahnya jutaan rupiah siap dibagi-bagiin!.

Gimana, menggiurkan kaaan? Karena itu jangan sampe gak ikutaaan.
Karena.. merasa nyaman adalah hak kita semua! Sepakaat?

Bye, All.

You Might Also Like

2 komentar

Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar dengan baik TANPA link hidup di kolom komentar. Dan cukup pakai Url blog saja ya teman-teman di ID namanya.

Part Of Author

Part Of Author
Buku Antologi Pertama & Kedua

My Voice Over Here

Like us on Facebook

Subscribe