Manfaat Mengajak Anak Ke Tempat Kerja

Friday, June 10, 2016



Assalamu’alaikuuum.. 

Masih dalam suasana bulan Ramadhan, teman-teman terutama para Mommy bekerja, adakah yang suka ngajakin sang buah hati ke kantor?. Bisa jadi karena kesibukan selama Ramadhan di tambah mbak di rumah mudik, akhirnya memutuskan ajakin anak ke tempat kerja, atau memang karena sudah biasa dalam waktu tertentu, ngajak anak ke kantor.

Memang tidak semua kantor memperbolehkan karyawannya membawa anak, tapi bagi yang kantornya membolehkan, sekali-kali gak ada salahnya kali ya kita membawa anak saat bekerja, ya ngga? Hihi, saya termasuk yang seperti itu soalnya. :p

Manfaat membawa anak ke tempat kerja itu banyak, yang saya rasakan sendiri ketika anak saya Alfath di bawa ke kantor, dia sangat happy dan gak canggung, saya biarkan dia keliling untuk salaman ke temen-temen kerja saya sambil memperkenalkan diri. Lucu banget lihatnya, dan ada rasa bangga karena Alfath cukup berani di hari pertama ikut ke kantor Mamanya.



Dengan di bawa ke kantor, Alfath juga jadi mengenal suasana berbeda, suasana yang baru di lihat dan membuat rasa penasarannya makin bertambah. Hal tersebut membuat jiwa eksplorasinya makin meningkat. Alfath nengok kanan kiri, gak berhenti nanya “ini apa mah? Itu Om siapa, lagi apa? Dsb”. Saya menjelaskan dengan bahasa sederhana yang mudah dia pahami.

Yang semakin membuat saya bangga, Alfath saat itu dapat mengendalikan diri untuk tidak nangis, merengek atau bertingkah yang dapat mengganggu pekerjaan saya dan seluruh Karyawan di Kantor. Kebetulan saya bekerja di bidang media Televisi, tempat kerja saya cukup “longgar” ketika karyawannya membawa anak. 

Saat saya harus bekerja, saya coba jelasin ke Alfath kalau Mamanya mau kerja dulu, eh ternyata Alfath udah duluan “khusyu” dengan mainan yang di berikan teman saya di kantor, haha. Alhamdulillah, gak perlu effort berlebihan bikin dia anteng. Bahkan, dia excited saat ada teman divisi sebelah saya ngajak dia main. 

Alfath itu “mau-an” ketika dia tahu dia dalam kondisi aman, saat berada di kondisi sebaliknya, Alfath cenderung sensitif dan biasanya gak mau jauh dari Mama Papanya. Sikap dan nalurinya itu cukup membantu saya merasa lebih tenang, walaupun saya tetap fokus memantau dia dari kejauhan.

Saat saya bekerja, Alfath juga bisa keliling main di lingkungan kerja saya yang cukup luas, kebetulan Alfath di temani Papanya jadi saya merasa lebih aman. In case Papanya gak ikut, Alfath dapat di kondisikan main di ruangan saya, tapi harus dipastikan mainan kesukaannya dia ada, supaya anaknya gak bosan nungguin Mamanya kerja.

Yang paling saya syukuri semenjak bawa Alfath ke Kantor adalah, dia jadi lebih ngertiin saya ketika akan berangkat kerja. Saya ingat awal-awal ninggalin dia kerja, itu berat banget banget, hati remuk redam karena ninggalin rumah dengan melihat tangisan Alfath yang sempat histeris. Rasanya ingin resign saja. Tapi sekarang, dia malah menguatkan saya ketika akan bekerja. Selalu duluan minta salim dan bilang “hati-hati ya Maaah”. Hiks, terharu, mungkin karena dia tahu ke mana, ke tempat seperti apa, yang akan mamanya tuju. Dia tahu kalau di tempat saya kerja, saya di kelilingi teman-teman yang baik, dan setelah semua kerjaan kantor selesai, saya akan segera pulang.




Alfath yang terbiasa saya ajak ke event-event Blogger sejak dia masih dalam kandungan, sudah terbiasa bertemu dengan orang baru, di moment pertama dia akan bingung sejenak, tapi kemudian langsung dapat membiasakan diri dan langsung berbaur. Walaupuuuun.. di usianya yang kedua ini, Alfath memang sudah gak bisa berhenti ngoceh dan bisa “protes” untuk sesuatu yang dia gak suka atau bikin dia gak nyaman. 

Ohya, memang tidak setiap saat kita bisa ngajak anak ke kantor, tentu pemilihan waktunya pun harus tepat. Saya mengajak Alfath ke Kantor amannya hari Jum’at dan di saat Papanya sedang cuti, supaya bisa nganterin kami ke kantor dan sekalian Papanya juga jadi “main” di tempat kerja istrinya. Dan lagi, besoknya weekend jadi terasa lebih free kalau sepulangnya dari kantor kami mau mampir dulu kemana.




Nah, teman-teman ada yang suka ajakin anak ke tempat kerjanya juga kah? Sharing cerita yuuk gimana ketika si kecil di bawa ke lingkungan kerja Mamanya. Responnya seperti apa?.

You Might Also Like

15 komentar

  1. Senangnya bisa bawa anak kerja jadi tahu ibunya ngapain aza y mba hehehe sayangnya kantorqu agak sulit nerima yg bawa anaknya solusinya malah disuruh cuti :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba, tidak semua Perusahaan/Kantor mempunyai kebijakan yang sama, mungkin salah satu alasannya karena di khawatirkan akan mengganggu konsentrasi kerja terutama yang bidang kerjanya adalah bidang jasa ya Mba. Sebelum di tempat yang sekarang, aku pun merasakan itu.

      Semangat Mba Herva! :*

      Delete
  2. aku suka ajak boyz ke toko. waktu masih kecil hobinya ngacak2 dagangan. gedean dikit paling bisa anteng kalo dikasih jajanan ama maen game :D

    eia baru mampir lagi ke blognya. selamat buat penampilan barunya. keren euy!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Langsung flashback ke masa kecilku baca komen Mba Riana, dulu aku dan adikku juga sering di ajak ke Toko Orangtua, sering tidur di atas etalase padahal ada tempat tidur kecil yang di siapin, haha. Jadi kangen masa2 itu, aku termasuk anak yang besar di Toko :)))

      Makasih Mbaaa, tunggu kunjunganku yaaa :*

      Delete
  3. Alfath suka nyanyi2 nggak di kantor? hehe

    ReplyDelete
  4. Replies
    1. Seruuu, Intan pasti nantinya akan sangat menghargai dan menghormati Profesi Mamanya, dan siapa tau akan jadi penerus. Yeayyy.. Tumbuh Sholeha ya Intania, love you :*

      Delete
  5. Hai mbaa.. :)
    Karena aku belum kerja, jadi paling punya pengalaman pas bawa ahza ke kampus.
    Iyaaa seru bgt ya. Dia eksplor sana sini. Sampe dosen2 pada apal sama saya gara2 suka bawa bayi ke mana2. Haha..
    Tapi sayangnya ahza bosenan, jadi saya harus ekstra bgt bikin dia betah, apalagi kalo ternyata dosennya masih ngajar padahal udah janji ketemuan. Hehe..

    ReplyDelete
  6. dua anakku lagi masih kecil sering aku ngajak ngajar. Mereka anteng main di ruang guru atau jalan2 sekitar sekolah. Gak rewel. Kalau butuh sesuatu dia akan cari aku di ruang kelas. mereka berhenti ikut aku nagjar setelah mereka sekolah dan bisa pulang sendiri naik angkot

    ReplyDelete
  7. Aku juga beberapa kali bawa anak-anak ke kantor. Dulu pas mereka masih lebih kecil malah sering. Sekarang yg sulung udah 11 tahun, tetep aja pas libur minta ikut ke kantor. Ha..ha..

    ReplyDelete
  8. Nah Alfath tambah pinter. Mengenalkan lingkungan baru kepada anak memang penting, selain bisa bersosialisasi, anak jadi memiliki pengalaman baru. Net, sering bawa Dimas ke tempat wwedding atau toko, dia malah jadi tertarik dengan banyak hal.

    ReplyDelete
  9. Belm pernah ngajakin anakku kerja, dilarang sama mamah
    padahal pengen banget, temen2ku sering ngajakin anaknya...

    ReplyDelete
  10. Aku belum pernah ngajakin anak ke tempat kerja. Kecuali yang ngajak suamiku karena mau jemput aku trus halan-halan, hehehe

    ReplyDelete
  11. aq sering bawa anak ke ktmpt kerja kebetulan bos aq walcome jd seminggu bisa 4 hari aq bawa anak", Memang kadang yg kecil usia 3th masih suka rewel itupun klo dia ngantuk dan pengen nyusu tp klo yg besar usia 11 th malah kadang bisa bantu jagain adiknya ya kadang ga enak sih sama temen" yg lain tp mereka sih baik" malah kadang suka kasih mainan, makanan bahkan ada yg ngedongengin si kecil ya begitu deh klo qt sebagai ibu jg sebagai karyawati harus ngurus anak jg kerja mau berhenti tp kebutuhin ekonomi menuntut untuk kerja... Ya nikmatin aja deh :)

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar dengan baik TANPA link hidup di kolom komentar. Dan cukup pakai Url blog saja ya teman-teman di ID namanya.

Part Of Author

Part Of Author
Buku Antologi Pertama & Kedua

My Voice Over Here

Like us on Facebook

Subscribe