Nikmatnya Menyantap Nasi Bogana

Saturday, July 04, 2015

Nasi Bogana.
Ada yang pernah denger tentang “Nasi Bogana”?
Ada yang pernah nyoba, atau bahkan ketagihan?
Sayaaa.. baruuuu.. tauuu.. dan langsung ketagihaaan..!! *beneran teriak nih.

Nasi bogana atau nasi begana adalah hidangan nasi gaya Indonesia, berasal dari Tegal, Jawa Tengah. Biasanya dibungkus dalam daun pisang dan disajikan dengan berbagai lauk. (Winneke 2009). Wikipedia.

Trus, gimana ceritanya saya kenal makanan ini?

Hari ini saya ke RS. Hermina Depok, anterin anak saya Alfath buat ceki-ceki alerginya, Alhamdulillah kabarnya baik, walau masih harus tetep dibatasi konsumsi dairy food nya (kok jadi ngomongin Alfath ya, haha).

Waktu Papanya Alfath sedang proses pembayaran, saya ajak Alfath ke kantin buat beli kue basah dan makanan berat untuk saya makan dirumah, saya kebetulan lagi ngga shaum (puasa).

Dari sekian banyak menu, mata saya tertarik ke bungkusan daun pisang yang ada tulisan “nasi bogana”nya, berikut penjelasan isi di dalamnya. Wiiih, tampak enak nih, saya suka banget ayam suir dan serundeng memang, apalagi ditambah telor, tempe orek dan sambal, langsung ngiler dong.

Kesan pertama baca isinya, langsung tergoda.
 Selain kue basahnya Alfath, jadilah saya beli Nasi Bogana ini. Saya sempet nanya ke mbak di kantin tentang asal makanan ini, kata si mbak nasi bogana ini khas Manado. Tapi setelah saya browsing, ternyata berasal dari Tegal, Jawa Tengah.

Saat saya buka bungkus daun pisang dan saya lihat isinya, langsung pengen ngabisin aja rasanya. Kesan pertama makan nasi ini, I’am Addicted!!! Asli ketagihaaaaan!!
Jreng jreeeng, beginilah penampakan sesaat setelah dibuka.
 Nasinya gurih, ditambah serundeng tambah gurih.
Ayam suirnya pas banget bumbunya, sambalnya juga nendang.
Telor pindangnya? Mantaaap!!

Sekilas mirip nasi uduk / nasi lemak ya, tapi beda sih  rasanya.

Cara terbaik saya makan nasi ini adalah dengan cara DI ADUK, haha. Saya aduk semua lauk sama nasi, lalu nyammmm!! Ohya, yang kurang cuma satu, kerupuk. Untung masih ada stok kerupuk Palembang dirumah, lengkaplah sudah. Nikmat, tapi nggak kenyang.
Semua lauk yang di tabur serundeng menjadi lebih nikmat.
Lagi laper bangeeet, kayaknya 2-3 porsi baru cukup untuk busui macam saya, haha. *bilang aja rakus.

Ada yang ngiler juga? Yuuk, hunting kuliner ini yuuuk.. yang tahu info tempat makan nasi bogana yang enak di Jabodetabek (khususnya Jakarta dan Depok), kasih tau saya yaaa.. Terima kasiiiih. :*


You Might Also Like

18 komentar

  1. aku belum pernah nyoba tapi kalau dengar sih sudah

    ReplyDelete
  2. Sayang di kantin RS ya. Aku tahunya nasi megono. Hampir mirip ya namanya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya sih ada Mba di RM2, tapi kitanya aja yg belum tau. Nanti hunting yuuuk :D

      Delete
  3. Nikmat banget kayaknya
    Semoga lain kali bisa merasakannya
    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Layak dicoba Pak Dhe, sepertinya ini salah satu kekayaan kuliner Indonesia yang harus di cicipi. ˆ⌣ˆ ˆ⌣ˆ

      Salam Hangat dari Studio Alam, Pak Dhe :)))

      Delete
  4. Aku pernah nih nyoba...baru tau kalo ini asalnya dari tegal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Colek2 ya Mba kalau mau makan Nasi Bogana lg, saya ikuuuut :))))

      Delete
  5. kebayang enaknyaaa....dulu pas rapat di kantor suka ada menu ini...enaaaak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Senangnyaaa di sediakan kantor, memang enak banget ya Mba Indah. Kasih bocoran dong mba kalau boleh, kantornya beli Nasi Bogana dimana? Hihi. ˆ⌣ˆ

      Delete
  6. Porsinya kayaknya mini-mini gitu ya? Paslah sama porsi makan saya..hehe.. saya bacanya jadi laper nih...*upss :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sempet mikir gitu, tp waktu browsing ternyata ada yg porsi besar jg dg lauk yang lebih banyak/beragam. Jd pengen cobain satu2 deh, hihi.

      Delete
  7. baru tahu kalo ada nasi macam ginian
    kirain tadi sekilas kayak arem2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya pun baru tahu dan langsung suka, Indonesia bgt ya mas :)

      Delete

Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar dengan baik TANPA link hidup di kolom komentar. Dan cukup pakai Url blog saja ya teman-teman di ID namanya.

Part Of Author

Part Of Author
Buku Antologi Pertama & Kedua

My Voice Over Here

Like us on Facebook

Subscribe