Biaya Untuk Tes Alergi

Sunday, April 05, 2015


Biaya Untuk Tes Alergi. Halooo.. kali ini mau cerita tentang kekagetan waktu lihat kwitansi pembayaran tes alergi beberapa waktu lalu nih. Ternyata lumayan juga ya, sesuai prediksi sih sebenernya, tapi tetep aja waktu lihat sendiri kwitansinya shock juga. 

Tadinya mau posting nanti aja setelah ketemuan lagi sama dokter dan ngebahas hasil tes nya, tapi agak "gatel" pengen cerita sekarang jadi yasud posting sekarang aja.

Setelah operasi sinus pertengahan tahun 2012 lalu, saya masih suka ngalamin batuk pilek yang terkadang bikin sesak. Sempet mikir, itu akibat sinusnya yang masih belum sembuh kah? masih ada cairan kah di rongga-rongga sinus saya? atau kenapa?. Pertanyaan itu terjawab setelah saya mendatangi dua (iya, sampe 2 dokter) THT di dua Rumah Sakit berbeda. Sengaja langsung nyari dokter THT yang menurut pihak RS-nya paling banyak di datangi pasien, pertanda kalo dokternya bagus (katanya). Kesan-kesan saya dengan kedua dokter itu baik, ramah-ramah dokternya, yang pertama di RS. Bunda Margonda, dokternya perempuan cantik masih muda dan penuh senyum, waktu periksa hidung saya dengan endoskopi pun pelan banget, walau tetep ada rasa anehnya waktu tongkat kamera itu dimasukan ke hidung saya, semakin dalam semakin saya dapat melihat kondisi hidung saya di kamera.

Baca juga : SINUSITIS Part 1.

Menurut kacamata awam saya, gambaran hidung saya tetep gitu-gitu aja sih, gak ngerti apa yang mesti di perhatikan. Dokter bilang, "bagus kok, dan hemmm.. konkanya udah gak ada ya Han?". Iya, konka hidung saya memang sudah di "kikis" saat operasi itu. Intinya adalah, sinus saya dalam kondisi baik, jadi penyebab saya suka batpil dan sesak jelas bukan sinus.

Lalu apa dong penyebabnya?

Masih penasaran, cari referensi ke dokter THT lain di Hermina Depok. Ketemu satu dokter yang udah sepuh tapi berasa banget kalau Beliau pinter dan baik banget. Bikin nyaman dan yang pasti berhasil "bujuk" saya buat cek sinusnya. Yess, endoskopi lagi. Huuft!

Harusnya saya udah terbiasa ya dengan alat itu, tapi setiap ngebayangin rasa anehnya jadi bikin males aja buat punya urusan lama-lama sama benda satu itu. Sakit, Dok!

And you know what? hasilnya pun sama, sinus saya dalam kondisi baik, gak ada yang perlu di khawatirkan. Setelah curhat panjang lebar tentang batpil yang suka nyerang tiba-tiba, dan sempet cerita juga kalau pernah "addict" sama Dexamethasone sampe ngalamin kegemukan yang ngga sehat (moonface, punuk unta, strechmark), dokter pun ngewanti-wanti tentang alerginya, sebisa mungkin hindari pencetusnya.


Saya sendiri tahu kalo saya punya alergi sejak lama, tapi sayang gak pernah tau alergen (pencetus)nya apa karena kadang suka kambuh di sembarang tempat dan kondisi. Kadang lagi gak ngapa-ngapain pun di tempat yang menurut saya bersih suka tiba2 batuk gak jelas, dan gak lama berenti sendiri batuknya.

Ohya, ngomong2 soal nama nama dokter, saya lupa nama kedua dokter THT yang saya bahas di atas, hehe.. insha Allah kalau saya ingat saya lengkapi di tulisan saya ini ya. Yang pasti keduanya sesuai harapan saya, bisa menjelaskan detail apa yang saya tanyakan.


Akhirnya setelah "capek" dengan kondisi tidak mengenakan yang terjadi berulang, dan yang terparah karena hal itu udah ganggu aktivitas sehari-hari saya, saya minta ke suami untuk di buatkan janji dengan dokter alergi di Hermina, namanya dr.Sukamto.

Waktu itu saya sengaja ambil eksekutif, alasannya gak mau ribet aja karena saya ke RS sambil bawa-bawa Alfath yang udah gak bisa diem, jadinya semua transaksi dari mulai pembayaran dokter, lab, obat, bahkan di ambil darah pun di tempat yang sama, gak harus bolak balik. Jadi lebih mahal memang. Hiks.. Beda tempat tes biasanya beda biayanya.
Dengan dr.Sukamto inilah saya akhirnya meminta untuk di tes, setelah curhat panjang lebar (lagi), saya di kasih resep inhaler powder, itu bisa bantu mencegah alerginya dan memang ampuh. Inhaler Powder jadi benda "kesayangan" baru yang gak boleh ketinggalan kalau kemana-mana. Tapi semakin lama dosisnya dikurangi, gak boleh addict juga sama inhaler soalnya.

Tes nya ngga saat itu juga, dokter meminta saya untuk kembali minggu depannya. Dan diantara beberapa pilihan tes (panel) alergi, saya memilih tes darah yang hasilnya beberapa hari kemudian baru keluar. Harganya, bagi saya sangat wow banget. Walaupun saya masih bisa bernafas lega karena setiap kali berobat selalu di reimburse ke kantor suami saya, tetap saja shock ketika melihat nominal di kwitansinya. Jumlah darah yang diambil gak terlalu banyak sih, sama seperti kalau kita tes darah rutin.

Hasilnya keluar sekitar tiga hari setelah pengambilan sample darah, tapi karena saya berhalangan akhirnya baru dapat mengambil hasil seminggu kemudian. Hasilnya adalah ini :


Dari kesemua alergen yang terdapat di list, ada dua yang berwarna merah, dan karena saya belum berkonsultasi langsung dengan dokter, maka saya pun menduga-duga sendiri kalau warna merah itu sepertinya pencetus alergi saya. Tungau dan kerang.

Dengan tahu alergennya apa, saya jadi tahu langkah preventif  apa saja yang harus diambil supaya alergi saya tidak sering kambuh. Setidaknya jadi lebih semangat untuk bersih-bersih rumah supaya gak di"serang" tungau. Apalagi dengan adanya anak batita saya yang lagi seneng-senengnya masukin apa aja yang dia temuin ke mulutnya, kebersihan menjadi hal yang harus di prioritaskan.

Meskipun saya tidak dapat menjamin tungaunya benar-benar hilang, tapi setidaknya dua hari sekali (lebih baik lagi setiap hari), kasur terutama bantal harus di vacum. Juga sudut2 rumah sekitarnya. PR nya jadi nambah banyak ya, gak boleh males2an beberes rumah, tapi demi kesehatan harus semangat dong!

Daaan, untuk alergen lainnya (kerang), masih mikir nih caranya untuk menghindari godaan makan kerang ketika nyifut, haha. Udah lama ngga makan kerang semenjak denger hal-hal mengerikan tentang kerang, tapi masih susah nahan buat gak makan "haremis" kalau mama saya bawa dari Garut. Ada yang tau haremis? itu jenis kerang bukan ya? *Semoga bukan*

Baca Juga : Alergi Bukan Halangan Anak Tetap Berprestasi.

Karena saya sudah di tes, rencananya saya juga mau tes anak saya Alfath yang baru berusia satu tahun untuk tes alergi ke dokter alergi anak, kebetulan waktu seminar dapat referensi dokter yang sepertinya bagus. Kenapa saya bilang sepertinya? karena belum nyoba sendiri, hihi.. biasanya jodoh-jodohan kan ya kalo ke dokter, yang cocok untuk orang lain belum tentu cocok untuk kita. Tapi, semoga cocok deh, saya suka lihat performa beliau waktu menjelaskan tentang alergi anak secara detail.

Hemm, segini aja cerita malam ini, cuma mau ngasih tau aja kalo tes alergi itu ternyata mahal (bagi saya), total keseluruhan hampir satu setengah juta rupiah. 

Teman2 ada yang punya kisah alergi juga? boleh share di comment ya.. Thank You! :*

You Might Also Like

51 komentar

  1. Hueee kerasa juga ya biaya segitu.
    Diganti kantor gak mak?
    Semoga cepat sembuh ya utk sinusnya.
    Utk sinus emang kudu sering nyuci and vacum barang2 yang terbuat dr bahan kain..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillahnya di ganti Mommy Narend, kalau ngga lumayan juga ya buat biaya dapur, haha..

      Amiiiin.. makasi mak. Sinusnya Alhamdulillah better mak, alerginya aja nih mak, perlu ekstra treatment memang.
      Dan iya, harus rajiiiiin bgt beberes dan ngevacum2 :)

      Delete
  2. Wogh aku alergi akut ama tungau. Jadi klo aku mak, harus bersih banget tempatnya. Klo engga bakal bersin, sesak napas, mata bengkak, merah.

    Masalahnya alerginya ngga bisa disembuhkan. Udah konsul ke spesialis alergi di rs international di alam sutra itu. Jadi paling ngindarin alergennya.

    Aku pernah tes juga, dan ada 50 macam alergen wekekek termasuk paracetamol, nanas, dan entah apalagi *ngga apal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mak Shiiin.. bagi2 ceritanya dong mak. Alergi itu bukan penyakit, tapi kalo udah sampe ganggu aktivitas sehari2 agak sedih juga ya, hihi..

      Gak bisa sembuh tapi bisa dihindari, nah ngehindari ini yg susah2 gampang :v

      Delete
  3. aku ga ada alergi si alhamdulillah
    mak
    semoga cepet sembuh ya
    @guru5seni8
    http://hatidanpikiranjernih.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin.. makasi ya mak..

      Alhamdulillaah semoga senantiasa sehat ya mak Tya, dulu pernah merasakan juga masa2 "kebebasan" tanpa alergi, kesehatan itu sesuatu yg harus disyukuri banget, harta berharga ya mak :)

      Terimakasih sudah mampir :)

      Delete
  4. oh endoskopi bs buat hidung jg ya mak? kirain cm buat perut hehe.. aku jd pengen tes alergi jg nih kayaknya masa makan tahu tempe ga bs. alergi apa tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya semua pemeriksaan yg memakai alat yg dimasukin ke organ tubuh itu namanya endoskopi ya mak, ada kamera utk melihat kondisi di dalem, hihi.. *sotoy nih

      Mungkinkah alergi kedelai? coba di cek mak biar ketauan :)

      Delete
  5. Cepet sehat ya Hani....semoga tes Alfath juga bagus nantinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiiiiin.. Amiiin Ya Rabb, iya nih terutama Alfath semoga hasilnya bagus. Semoga dia cuma alergi saat bayi aja gak kebawa2 sampe dewasa..

      ((Amiiiiin))

      Delete
  6. mahal juga ya say...pengen deh buat c dimas..masa iyah neh anak kena alergi telor..hadeuuuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tuh say, mayan ya tes nya.. Dimas gmn skr, masih kayak kemarin2 kalau dikasih telor?

      Delete
  7. lumayan yaaa untuk tes alergi...tapi memang penting biar tau persis penyebab batuk pilek yang tiada henti...aku batu tau namanya tungau..semacam kutu debu ya...Semoga sekarang lebih sehaat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiiin.. makasi mbak Indah :)

      Iya, lumayan merogoh kocek memang, semoga gak harus sering2 tes kayak gini ya,hehe.. Baru bener2 tau jg Tungau seperti itu setelah keluar hasil lab kemarin, imut2 tapi bikin idung gatel :v

      Delete
  8. Waa mahal juga tes alergi, aku pernah sih disuntuk tes alergi pas sebelum oprasi cesar, tau deh itu tes alergi apa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya tes alergi beberapa jenis obat termasuk antibiotik, pengalamanku gitu mak.. hihi..

      Delete
  9. Mahal juga ya, Mak.
    Al-Fath, semoga ga ada alergi, ya.
    Sehat terus ya semua :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mayan makpit, merogoh kocek lumayan dalem :D

      Amiiiin, makasi do'anya.. sehat2 juga di Jepang ya mak sama suami :*

      Delete
  10. Eh btw tungau itu hewan kayak apa sih? Belum pernah lihat T__T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum pernah lihat langsung, mungkin krn ukurannya kecil bgt ya. Makanya nyaritau di wikipedia, itu mak di capture di atas kok barangkali pengen lihat gambarnya :))

      Delete
  11. saya dan Nai sama-sama alergi debu rumah. Cuma beda-beda efeknya. Kalau saya sekujur badan bisa merah, berair, dan sembuhnya itu lama bangeeet. Kalau Nai larinya ke asma. Emang harus rajin-rajin bebersih. Atau kalau rumah lagi di renov mending menjauh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus bangeeet, menghindari alergen sebisa mungkin, minimal pake masker juga kalo pergi2 terutama saat naik kendaraan terbuka seperti motor. Sedikit ribet memang, hihi..

      Delete
  12. wah.. kalau saya alergi kulit udang mba. Kalau kemakan bisa-bisa sesak napas dan sakit di ulu hati :( tapi kadang kalau kangen pengen makan udang, aku minta mama masakin udangnya tanpa kulit dan pakai rempah-rempahan, Alhamdulillah alerginya ga kumat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah masih ada cara untuk menyiasatinya ya mba.. Karena selama ini jg saya masih suka makan Haremis yang masih satu keluarga dengan kerang (Salah satu alergen), Mama saya yg tau banget bumbu rempahnya.

      Jadinya kalau bukan mama yg masak, saya gak mau makan :v
      Makasi ya mba sudah mampir, semoga sehat selalu :*

      Delete
  13. Alhamdulillah aku ga mba... tp suamiku tiap pagi suka bersin2 dan pilek, trs menjelang siang ilang. Itu alergi ga ya.. anakku dulu pas lahir alergi susu sapi.... makanya ampe umur 1 thn dia minum susu khusus Pregestimil.. Untungnya stlh lwt setahun, kita coba lg susu sapi, ga merah2 kyk dulu bdnnya... jd sprtinya sih udh ilang ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suaminya persis adikku mbak, kalo pagi suka gitu. Tapi adik blm pernah tes alergi sih, cuma aku kok curiga dia alergi ya.. Alhamdulillah So far gak sampe ganggu aktivitas sehari2nya.

      Anakku jg alergi susu sapi, skr usianya mau 14 bln, masih ASI. Kalo Pregestimil itu susu kayak gmn mba? Wah saya jd pengen cari tau infonya deh ˆ⌣ˆ

      Delete
  14. Omaygad. Anakku alergi debu sama susu sapi (waktu bayi). Kira-kira harus tes lagi gak ya, takut ada alegi lain. Soalnya sama dingin juga alergi, langsung batuk. *lirik dompet*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama kayak anakku Alfath yg alergi susu sapi, tapi skr udah gak keliatan alerginya. Cuma berat badannya masih dipantau, kayaknya perlu di cek juga deh kapan2.. *mulai nabung* :D

      Delete
  15. Aku alergi antibiotik yang belakangnya ada "lin" kayak Amoxicillin, penicillin, dll klo gak sengaja di kasih itu, langsung bengkak2 semuka2,,,bibir kayak yang abis di tonjok, mata bengkak kyk abis nangis sebulan hahha...

    Jadi, ini selalu harus di kasih tahu ke dokter tiap kali berobat. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya setiap kali ada tindakan penyuntikan antibiotik biasanya di tes dulu ya biar ketauan alergi/ngga nya, iya katanya suka sampe bengkak2 gitu kalo gak cocok atau alergi.

      Sodaraku juga ada yg ngalamin, bengkak wajahnya sampe keluarga panik. Huhu.

      Sehat2 ya mbaa.. makasih sudah mampir :*

      Delete
  16. Kalo saya alerginya menyerang salkuran napas dan kulit....asma jadi kambuh sinus jadi meradang....terus gimana cara menghindarinya kan susah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul, jadi PR tersendiri memang, terutama yang kesehariannya padat dengan kegiatan.

      Yang paling harus di jaga selain makanan, adalah pikiran. Pengalaman, kalau di cegah supaya tidak banyak pikiran rasanya susah ya, namanya hidup, pasti ada aja yang di pikirin. Cumaa.. mungkin bisa di "akalin" gimana caranya masalah2 hidup di jalani dan di cari solusinya dengan lebih "santai". Intinya, jangan stress, no matter what, no matter how.

      Sepertinya permasalahan kita sama, tosss!!
      u're not alone mba Rachma, kita tidak sendiri.
      Tetap semangat yaaa, tetap konsultasi ke dokter dan terutama "curhat" sama yg di Atas aja, and keep strong!
      Kalau perlu teman curhat, boleh banget silahkan DM saya aja Mba, hihi. #BigHug

      Delete
  17. sehat itu mahal ya, apalagi alergi . hanay bisa diegah dg menjauhi alergannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. setujuuuu, selagi sehat, jangan lupa di jagaaa.
      Kadang kita suka lengah, di kasih sehat malah "Seenaknya" gak atur pola hidup, hihi.. saya banget. :p

      Delete
  18. Duh, nominalnya itu bikin batuk-batuk sambil meraba dompet :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhu, lumayan memang. Tapi sebisa mungkin di usahakan untuk tes alergi sebagai langkah antisipasi sakit yang lebih mengganggu aktivitas sehari-hari :)

      Delete
  19. Boleh tahu rekomendasi dokter alergi anak yang bagus ya mbak? Anak ku jg punya alergi nih, tapi belum nemu dokter yang cocok

    ReplyDelete
  20. Boleh minta rekomendasi dokter alergi anak yang bagus mbak? Anak ku punya alergi juga tapi belum nemu dokter yang cocok nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dokter alergi anak saya bagus Mba, saya kenal waktu ikutan seminarnya. Namanya dr.Nia, biasanya saya datangi di RS. Hermina Depok.

      Boleh baca postingan berikut juga ya mba untuk referensi :)
      http://rumahhanirandi.blogspot.co.id/2016/05/Alergi-Tetap-Berprestasi.html

      Delete
  21. Mbak, harga itu utk test alergi paket apa aja?

    ReplyDelete
  22. Mbak.. Kalo buat baby tes alerginya juga bisa kan ya? Babyku soalnya terindikasi ada alergi. Cuman ya aku masih nebak2 aja kira2 dia alergi apa. Belum bawa dia untuk tes karena takut duluan sama biayanya ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setauku bisa mba, karena dulu anakku Alfath juga sebenarnya ada rencana tes alergi dr semenjak doa masih bayi, sayangnya belum kesampaian sampai sekarang saat usianya Alfath udah mau 3 tahun.

      Tapi emang lebih cepat dilakukan, lebih baik.

      Delete
    2. *typo
      maksudnya : semenjak dia masih bayi :))

      Delete
  23. Moga Mba Hani sehat selalu dan bisa konsisten ngeblognya..hhehe..Salam Kenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, Amin, Amiiiiiin Ya Rabb, makasih ya do'anyaaa :)

      Delete
  24. Cukup mahal ya biaya tes Alergi, seboga lekas sembuh teh Hani

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar dengan baik TANPA link hidup di kolom komentar. Dan cukup pakai Url blog saja ya teman-teman di ID namanya.

Part Of Author

Part Of Author
Buku Antologi Pertama & Kedua

My Voice Over Here

Like us on Facebook

Subscribe