[GA - Galaxy Pungky] Antara Bunga, Dia.. dan Kehidupan Baru Kami

Wednesday, January 21, 2015

Setiap orang kayaknya suka deh kalo dikasih hadiah/kado, emang sih gak semua hadiah/kado itu harus berupa barang, kadang sesuatu yang gak bisa disentuh dan cuma bisa dirasa malah bisa jadi hadiah yang lebih diharapkan oleh seseorang.

Saya pun suka (pake' banget) kalau dikasih hadiah, kadang dapet kado disaat tak terduga walau saat itu gak ada perayaan apapun, dan kadang malah gak dapet apa-apa disaat ada moment spesial, huhu.. *tetep ngarep

Kalau dijejerin, lumayan banyak juga hadiah yang saya dapat selama ini, seneng deh kalau ada petugas jasa pengiriman (ekspedisi) yang datang kerumah nganterin hadiah, pasti disambut dengan baik dan langsung disuguhi minum, haha lebaaaai.. tapi semuanya berkesan, semuanya saya terima dengan penuh rasa syukur, karena itu kayak nunjukin betapa banyak orang yang peduli dan sayang sama saya. Alhamdulillah.

Tapiiiii.. diantara semua hadiah berharga itu, ada beberapa yang paling spesial buat saya dan salah satunya adalah ini. Sebenernya ini tuh hadiah yang sengaja saya minta sebelum masuk ruang operasi.

Jadi tahun 2012 lalu saya sempet operasi sinus, karena itu operasi pertama saya (dan semoga terakhir) jadi rasanya nano-nano banget deh. Parno abiiis..

Alasannya sih simple kenapa pengen hadiah ini. Dengan melihatnya, berarti tandanya saya kembali sadar setelah di bius total dan menjalani operasi sinus, konka hidung di kikis dan tulang bengkok di hidung saya dirombak biar lurus, intinya hadiah ini nunjukin kalau saya masih idup (sempet takut nggak sadar lagi, hiks). Dan hadiah itu adalah bunga yang dikasih suami saya Randi yang saat itu masih jadi calon suami.

Bisa lihat dan pegang bunga ini tuh leganya luar biasa

Sebelum masuk ruang operasi, saya sempat bilang kalau nanti saya sadar pasca operasi, saya ingin pada saat itu ada bunga yang dia kasih buat saya, itu semacam penyemangat untuk saya yang memang ketakutan banget menjalani operasi tersebut. Dan saya juga bilang ke diri saya sendiri kalau saya harus lihat dan pegang bunga itu, karena itu artinya kalau semuanya berjalan baik dan lancar.

Alhamdulillaaah.. Semua berjalan lancar, walaupun sebelum operasi selalu dihantui sama si Hemoglobin yang jumlahnya selalu rendah, tapi akhirnya sih dokter ACC operasi juga setelah transfusi 2 kantong. Saya pun kembali membuka mata, legaaaa.. mengucap syukur banget banget dan lebih lega lagi waktu lihat bunga yang calon suami saya kasih. Agak sebel, si calon suami ngasiin bunganya sangat-sangat tidak romantis, dikasiin biasa aja gitu, nggak ada kata-kata romantis pula, dan ternyata yang beli bunga itu adalah kakak perempuannya, haha.. ekspektasi terlalu tinggi emang nggak baik ya, wkwkwk..

Bunga ini sesuatu yang ngga' mewah memang, ngga' mahal pula, tapi mempunyai arti yang sangat mendalam untuk saya. Dan sebagai pertanda keseriusan dari calon suami saya yang pada saat itu lagi "usaha" untuk meminang saya, uhuuuks..
Yaaah, boleh lah ya jadi salah satu pertimbangan, dimana dia selalu ada disisi saya ngga' hanya dimasa-masa menggembirakan, tapi juga disaat saya sakit dan terpuruk.


Akhirnya acara ngasih bunga ini lanjut sampe kita nikah sekarang :))
Daaan, menikahlah kami beberapa bulan setelah saya operasi. Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Akhirnya, setelah banyak air mata karena drama pengkhianatan dan segala macem di masa lalu, saya dipertemukan juga dengan Jodoh pilihanNya yang memang jauuuh dari sempurna, tapi in sya Allah akan menyempurnakan setengah Agama dengan pernikahan kami. ((Amiiiiin))

http://www.pungkyprayitno.com/2015/01/giveaway-kado-terindah.html

You Might Also Like

2 komentar

  1. Hai Mak...

    Makasih banget yaa sudah ikutan Giveaway Kado Terindah. Semoga menang! :D

    Salam,
    Pungky

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar dengan baik TANPA link hidup di kolom komentar. Dan cukup pakai Url blog saja ya teman-teman di ID namanya.

Part Of Author

Part Of Author
Buku Antologi Pertama & Kedua

My Voice Over Here

Like us on Facebook

Subscribe